• Jumat, 9 Desember 2022

Perusahaan Solusi Energi Lokal dan Asia Tenggara Kolaborasi Bangun Pabrik EV Charger di Indonesia

- Senin, 14 November 2022 | 09:29 WIB
Perangkat Pengisian Kendaraan Listrik AC & DC oleh Charge+.  (Dok. Charge+)
Perangkat Pengisian Kendaraan Listrik AC & DC oleh Charge+. (Dok. Charge+)

KABARALAM - Dalam rangka mendukung akselerasi dekarbonisasi nasional di B20 Summit , Charge+ dan Utomo SolaRUV berkomitmen akan membangun pabrik EV charger di Indonesia.

Dua juta unit mobil listrik ditargetkan Pemerintah Indonesia bisa diproduksi pada tahun 2025. Hal tersebut tercantum dalam Rencana Umum Energi Nasional (RUEN).

Beberapa perusahaan penyedia solusi energi melakukan berbagai terobosan demi mendukung upaya transisi energi di Indonesia, salah satunya dengan menggandeng perusahaan penyedia solusi EV Chargers dan Charging Systems terkemuka di Asia Tenggara, Charge+.

Baca Juga: Top 5 Hits 13 November 2022: Daya Tarik Situ Sangiang Masih Menarik Perhatian

Utomo SolaRUV, perusahaan solusi  energi lokal berkolaborasi dengan Charge+ dengan melakukan penandatangan MOU pada acara B20, B20 Investment Forum dan Net Zero Summit yang merupakan rangkaian B20 Sideline Event menuju KTT G20, di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Bali, (11/11).

Utomo SolaRUV diwakili oleh Anthony Utomo, selaku Managing Director. Sedangkan, Charge+ diwakili oleh CEO, Goh Chee Kiong.

Anthony utomo mengataan bahwa sejalan dengan visi perusahaan untuk mendukung dekarbonisasi industri dan demokratisasi mobilitas dengan energi bersih untuk masyarakat Indonesia, Utomo SolaRUV menyambut baik kerjasama dengan Charge+ untuk produksi EV Chargers dan Charging Systems sistem pengisian baterai mobil listrik di Indonesia.

Kerjasama Strategis Utomo SolaRUV (Anthony Utomo) & Charge+ (Goh Chee Kiong) di B20 Sideline Event sebagai rangkaian dari B20 Summit dan KTT G20. (Dok. Utomo SolaRUV)

Baca Juga: Mengenal Selo, Jalur Pendakian Favorit Gunung Merbabu

Halaman:

Editor: Mia Nurmiarani

Artikel Terkait

Terkini

X