• Kamis, 1 Desember 2022

Update Banjir dan Longsor Garut: Seorang Warga Meninggal Dunia, Jalur Singajaya-Cihurip Terputus

- Sabtu, 24 September 2022 | 22:39 WIB
Warga Singajaya, Kabupaten Garut membersihkan material longsor (garutkab.go.id)
Warga Singajaya, Kabupaten Garut membersihkan material longsor (garutkab.go.id)

KABAR ALAM - Bencana banjir dan longsor menerjang Kabupaten Garut bagian selatan, Kamis, 22 September 2022 malam.

Sebanyak 20 desa di 5 kecamatan dilaporkan terdampak bencana banjir dan tanah longsor yang dipcu hujan deras tersebut. Lima kecamatan yang terdampak itu adalah Banjarwangi, Singajaya, Cibalong, Pameungpeuk, dan Cisompet.

Berdasarkan laporan sementara Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, seorang warga dikabarkan meninggal dunia, serta 1.666 KK (4.833 jiwa) terdampak banjir dan longsor ini.

Baca Juga: Di Bandung Great Sale, Ada Warga Dapat Rp 1 Juta dari Tukar Sampah dengan Voucher Belanja

Selain itu, sebayak 1.644 rumah warga terdampak, 16 di antaranya mengalami kerusakan dengan rincian 8 rusak berat (RB), 4 rusak sedang (RS), dan 4 rusak ringan (RR).

Beberapa infrastruktur mulai dari jembatan, jalan, hingga lahan pertanian yang ada di 5 kecamatan terdampak juga mengalami kerusakan.

Beberapa kebutuhan mendesak yang diperlukan oleh penyintas bencana seperti obat-obatan, sembako, makanan bayi, selimut, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Baca Juga: Yayasan Kehati: Badak Simbol Kebanggaan Bangsa yang Harus Dijaga

Wakil Bupati (Wabup) Garut, dr. Helmi Budiman meninjau lokasi bencana di Kecamatan Singajaya, Jumat, 23 September 2022 malam. Ia mengecek langsung kondisi terkini jalur penghubung Kecamatan Cihurip dengan Singajaya yang terputus akibat tanah longsor.

Halaman:

Editor: Endan Suhendra

Sumber: garutkab.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Menteri LHK Apresiasi Bogor Go Green 7

Minggu, 27 November 2022 | 20:25 WIB
X