• Jumat, 30 September 2022

Kebocoran Gas Racuni Warga, Bupati Karawang Tuntut Tanggung Jawab Nyata PT Pindo Deli II

- Rabu, 21 September 2022 | 14:12 WIB
Bupati Karawang memanggil manajemen PT Pindo Deli II terkait kebocoran gas yang meracuni warganya (Instagram/@diskominfokrwkab)
Bupati Karawang memanggil manajemen PT Pindo Deli II terkait kebocoran gas yang meracuni warganya (Instagram/@diskominfokrwkab)


KABAR ALAM - Insiden kebocoran gas kembali terjadi di PT Pindo Deli II Karawang. Bahkan, kebocoran tersebut dilaporkan meracuni puluhan warga Desa Kutamekar, Kecamatan Ciampel.

Bupati Karawang, dr. Hj. Cellica Nurrachadiana mengungkapkan, kebocoran gas PT Pindo Deli II ini merupakan kejadian yang keempat kalinya setelah 2017, 2018 dan 2021.

Karena itu, Bupati Karawang memanggil manajemen PT Pindo Deli II. "Dari 2017, 2018, 2021 dan kembali terjadi di 2022. Sehingga saya sudah tidak bisa mentolerir lagi," ujar Celicca soal kebocoran gas tersenut seperti dikutip KABARALAM.com dari akun Instagram Dinas Komunikasi dan Informasi Kabupaten Karawang, @diskominfokrwkab, Rabu, 21 September 2022.

Baca Juga: Warga Kota Bandung Diimbau Waspadai Bencana Alam Memasuki Masa Transisi Musim Hujan Ini

Bupati Karawang mengaku sudah memerintahkan agar mesin caustik soda plant penyebab kebocoran untuk ditutup dan tidak diizinkan beroperasi lagi.

"Hingga ada MoU antara perusahaan dan Pemda bersama Kapolres dan Kejaksaan dan jaminan kebocoran tersebut tidak terjadi sampai mesin yang baru tiba 3-4 bulan kedepan," katanya.

Menurut Cellica, jika dibiarkan terus terjadi, kesehatan warga terdampak jadi taruhannya. "Kami tidak mau rakyat kami menjadi korban. Keracunan gas terus menerus bisa meningkatkan resiko kesehatan jangka panjang," lanjutnya.

Baca Juga: Dari Poksay Hingga Gelatik, Ini 140 Burung Kicau yang Masuk Dalam Daftar Satwa Dilindungi

Pemkab Karawang sudah memberikan sinyalemen agar perusahaan mempertimbangkan solusi kongkret dengan memindahkan warga terdampak dan beresiko tinggi.

"Total ada 204 KK dan saya minta CSR perusahaan difokuskan dulu untuk mitigasi warga terdampak langsung. Relokasi mereka ke tempat yang layak dan aman dari dampak yang ditimbulkan," kata bupati.

Halaman:

Editor: Endan Suhendra

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X