Selasa, 10 Desember 2019
News & Nature
Inovasi

Inovasi Itu Bernama Halo-halo Karhutla

Senin, 29 April 2019

Cara Manggala Agni Daerah Operasional (Daops) Pontianak kampanyekan pencegahan karhutla

Inovasi Itu Bernama Halo-halo Karhutla
ppid.menlhk.go.id
Cara Manggala Agni Daerah Operasional (Daops) Pontianak kampanyekan pencegahan karhutla

Jakarta -- Inovasi kreatif dimunculkan Manggala Agni Daerah Operasional (Daops) Pontianak dalam melakukan kampanye pencegahan kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Agar lebih membumi dan merakyat, Manggala Agni Daops Pontianak merancang kendaraan khusus yang digunakan untuk keliling desa-desa rawan melakukan sosialisasi kepada masyarakat. Kegiatan ini kemudian disebut dengan Halo-halo Karhutla. Tim Daops Manggala Agni Pontianak sengaja memodifikasi motor operasional Manggala agni dengan menambahkan bak di belakang untuk menyimpan pengeras suara dan bahan-bahan kampanye. 

Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK, Raffles B. Panjaitan menambahkan bahwa dalam pencegahan karhutla di tingkat tapak, pelibatan dan pendekatan kepada masyarakat menjadi hal yang sangat penting. Pendekatan kepada masyarakat dilakukan melalui berbagai kegiatan, seperti pada patroli terpadu dimana para petugas melakukan anjangsana dan sosialisasi kepada masyarakat. 

“Kami sangat mengapresiasi kreativitas Manggala Agni dalam melakukan inovasi Halo-halo Karhutla ini. Kiranya inovasi ini dapat dimanfaatkan untuk melakukan pendekatan ke masyarakat secara lebih intensif,” jelas Raffles.

Sahat Irawan Manik, kepala Daops Manggala Agni Pontianak menjelaskan bahwa melalui kampanye menggunakan motor ini, masyarakat diharapkan akan lebih mudah menerima kedatangan Manggala Agni, sehingga lebih mudah masuk ke tengah-tengah masyarakat untuk melakukan sosialisasi.

Upaya pencegahan karhutla dilakukan dengan pendekatan hal-hal yang mudah diterima masyarakat. Masyarakat yang disasar memang sebagian besar merupakan pemilik dan pengolah kebun, sehingga sangat tepat menjadi sasaran untuk diberikan dasar-dasar pengetahuan pencegahan karhutla.

Melalui program Halo-halo Karhutla ini, Manggala Agni melakukan kampanye kepada masyarakat dengan pesan suara yang sudah disimpan. Pesan suara ini berisi muatan himbauan-himbauan seperti tidak membakar lahan secara sembarangan, tidak membuang puntung rokok sembarangan terutama di musim kemarau, dan himbuan kepada masyarakat agar melapor apabila mengetahui adanya titik api atau melihat ada oknum membakar hutan atau lahan. Halo-halo Karhutla juga dimanfaatkan Manggala Agni untuk berdialog secara langsung dengan masyarakat, sekaligus melakukan monitoring lahan-lahan rawan karhutla. 

Perbandingan total Jumlah hotspot tahun 2018 dan 2019, periode 1 Januari – 28 April 2019 berdasarkan Satelit NOAA terdapat 384 titik, pada periode yang sama tahun 2018 jumlah hotspot sebanyak 451 titik, terdapat penurunan jumlah hotspot sebanyak 67 titik (14,86 %).



BAGIKAN

BERI KOMENTAR