Update Gempa Bumi Cianjur: Jumlah Korban Jiwa Bertambah Jadi 318 Jiwa, 14 Orang Masih Dinyatakan Hilang

- Sabtu, 26 November 2022 | 20:56 WIB
Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB, Mayjen TNI Fajar Setyawan (bnpb.go.id)
Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB, Mayjen TNI Fajar Setyawan (bnpb.go.id)

KABAR ALAM - Ucapan inna lillahi wa inna ilaihi rojiun terus menyertai pencarian korban tertimbun akibat gempa bumi Cianjur berkekuatan 5.6 Skala Richter, Senin, 21 November lalu.

Pada Sabtu, 26 November 2022 pukul 17.00 WIB, tim gabungan kembali menemukan 8 korban meninggal dunia dari data yang sebelumnya dinyatakan hilang. Dengan demikian, korban meninggal dunia gempa bumi Cianjur bertambah menjadi 318 orang.

Selain 8 korban jiwa yang ditemukan meninggal dunia, 2 warga yang ditemukan jasadnya pada Jumat, 25 November 2022, teridentifikasi merupakan warga Desa Cijedil yang termasuk dalam korban hilang, sehingga jumlah korban hilang gempa bumi Cianjur yang sebelumnya 24 berkurang menjadi 14 orang.

Baca Juga: Naik Helikopter, Harimau Sumatera 'Bestie' Kembali Bisa Menjelajah Hutan di Taman Nasional Gunung Leuser

"Dua warga yang ditemukan jasadnya di Warung Sinta pada Jumat kemarin merupakan warga Desa Cijedil yang termasuk dalam data orang hilang, sehingga hingga saat ini korban yang dinyatakan masih hilang berkurang menjadi 14 orang," jelas Deputi Bidang Penanganan Darurat BNPB, Mayjen TNI Fajar Setyawan dalam konferensi pers Sabtu, 26 November 2022 sore.

Sementara itu, untuk akumulasi korban luka-luka sebanyak sejak awal kejadian berjumlah 7.729 orang dengan rincian luka berat 545 orang, dan luka ringan 7.134 orang.

Korban luka berat yang masih dirawat hingga saat ini sebanyak 108 orang. Sementara untuk korban luka ringan yang sudah tertangani sudah kembali ke rumah masing-masing.

Baca Juga: Soal Rencana Revisi UU Pengelolaan Sampah, Begini Pandangan KLHK

Untuk jumlah akumulasi warga mengungsi sebanyak 73.693 orang. Saat ini BNPB bersama Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) dan UNFPA telah melakukan survei data pengungsi terpilah untuk mengetahui distribusi usia, jenis kelamin, dan kelompok rentan di pos pengungsian.

Halaman:

Editor: Endan Suhendra

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X