• Jumat, 30 September 2022

Impian Menjadikan Kawasan Banjir Baleendah sebagai Destinasi Ecotourism

- Kamis, 22 September 2022 | 20:50 WIB
Dosen dan peneliti dari Universitas Kristen Maranatha, Gai Suhardja, Ph.D., ternyata punya impian menjadikan kawasan banjir Baleendah sebagai destinasi ecotourism (KABARALAM.com/Mia Nurmiarani)
Dosen dan peneliti dari Universitas Kristen Maranatha, Gai Suhardja, Ph.D., ternyata punya impian menjadikan kawasan banjir Baleendah sebagai destinasi ecotourism (KABARALAM.com/Mia Nurmiarani)


KABAR ALAM - Dosen dan peneliti dari Universitas Kristen Maranatha, Gai Suhardja, Ph.D., ternyata punya impian menjadikan kawasan banjir Baleendah sebagai destinasi ecotourism di Cekungan Bandung.

Impian Gai Suhardja, Ph.D. diungkapkan pada acara Gelar Karya Ilmiah Perguruan Tinggi dalam Pengelolaan Persampahan di Wilayah Perkotaan Cekungan Bandung di Hotel Gaia, Kamis, 8 September 2022.

Gai Suhardja bercerita, banjir Baleendah, tepatnya di Desa Cieunteung, terjadi akibat luapan Sungai Citarum pada musim hujan. Kondisi ini sudah lama menjadi persoalan yang tak kunjung terselesaikan.

Baca Juga: Seperti Venezia, Mungkinkan Kawasan Banjir Baleendah Menjadi Sumber Rezeki Masyarakatnya?

“Banjir Cieunteung berlangsung selama 2-3 tahun. Lumpur itu tingginya bisa mencapai 2-3 meter. Ongkos untuk menggali lumpur setelah banjir surut terlalu mahal, sehingga banyak warga yang menjual lahannya,” ucap Gai.

Menurut Gai, untuk mengatasi persoalan banjir itu diperlukan perubahan unconventional technical, creative solution akrab dengan banjir yang selalu berulang. Solusinya, mengubah bencana jadi sarana, genangan menjadi rezeki bagi seluruh masyarakat.

“Ini yang saya sebut perubahan, daur ulang harus bisa mendatangkan perubahan. Tidak hanya ekonomi, sosial, budaya, tapi juga fisik, kawasan juga berubah,” katanya.

Dosen dan peneliti dari Universitas Kristen Maranatha, Gai Suhardja, Ph.D., ternyata punya impian menjadikan kawasan banjir Baleendah sebagai destinasi ecotourism (KABARALAM.com/Mia Nurmiarani)

Baca Juga: Ini Alasan Kucing Suka Mengeong, Perhatikan dan Pahami Maksudnya, Apa Saja Sih?

Merujuk pada banjir Venezia yang merupakan salah satu situs warisan dunia UNESCO, setiap harinya, lebih dari 60.000 orang melakukan kunjungan.

Halaman:

Editor: Endan Suhendra

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X