• Jumat, 30 September 2022

Pemprov Jabar Perkuat Program Nyepah dan Gebyar PAS untuk Penanganan Masalah Sampah

- Jumat, 16 September 2022 | 17:43 WIB
Jabar akan optimalkan program Nyepah dan Gebyar PAS.  (jabarprov.go.id)
Jabar akan optimalkan program Nyepah dan Gebyar PAS. (jabarprov.go.id)


KABAR ALAM - Pemprov Jawa Barat (Jabar) melalui Dinas Perumahan dan Permukiman  memperkuat program Nyepah (Nyetor Sampah Jadi Berkah) dan Gebyar PAS (Gerakan Belanja Bayar Pakai Sampah) untuk mengatasi sampah.

Plt. Kepala Disperkim Jabar Wahyu Mijaya mengatakan penguatan program Nyepah dan Gebyar PAS dilakukan mengingat saat ini masalah persampahan di Jabar merupakan hal urgen yang harus ditangani.

"Persoalan persampahan yang tidak tertangani menyebabkan pencemaran lingkungan dan memengaruhi kesehatan," ucapnya pada Rakor Nyepah dan Gebyar PAS di Bale Riung Kantor Disperkim Jabar, Kota Bandung, Kamis 15 September 2022 seperti dikutip dari laman jabarprov.go.id.

Baca Juga: Seru, Siswa dan Guru SDN 174 Pasirimpun Belajar Pengelolaan Sampah di Sekolah Kang Pisman

Kedua program tersebut mengedepankan pemberdayaan masyarakat untuk memilah dan mengelola sampah dalam rangka mengurangi sampah dari sumber.

Nyepah merupakan gerakan menyetor sampah non-organik dari sampah rumah tangga pegawai Disperkim ke TPS3R milik Disperkim, yang dikelola dan dimanfaatkan sepenuhnya oleh tenaga kebersihan.

Sementara, Disperkim memfasilitasi proses penjualan sampah terpilah melalui kerja sama dengan komunitas peduli sampah.

Gebyar PAS yakni memberdayakan para penghuni di empat lokasi tempat apartemen transit milik Pemprov Jabar untuk menukarkan sampah anorganik dengan kupon belanja yang bisa digunakan di gerai-gerai kebutuhan pokok di apartemen transit itu sendiri.

Baca Juga: Atalia Praratya Ajak Masyarakat Tanam Pohon di Lahan Kritis untuk Kurangi Risiko Bencana

Wahyu menuturkan, Nyepah merupakan gerakan sosial berupa setor sampah rumah tangga non organik dalam mendukung program pilah sampah dari sumber menuju sirkular ekonomi serta membantu mengurangi buangan sampah ke TPA.

Pendekatannya, mengembangkan kesosialan melalui sedekah sampah, menjaga kualitas lingkungan dari pencemaran sampah, dan mengembangkan sirkular ekonomi.

"Adapun kebaruan program ini, baru kali ini sampah non-organik seperti kertas, plastik, logam dan kaca dibawa ke kantor. Kemudian pengangkutan sampah oleh komunitas, memberikan pendapatan terhadap pengelola secara transparan dengan e-wallet/perbankan, dan jumlah sampah yang disetorkan terekam dan tercatat sehingga memudahkan monev pengurangan sampah," ucapnya.

Wahyu menambahkan, untuk program Nyepah, pihaknya telah mengimplementasikannya di lingkungan internal Kantor Disperkim dengan poster ajakan untuk Nyepah di Lingkungan Disperkim Jabar dan tagline “Nyetor Sampah Jadi Barokah”.

Baca Juga: The Great Pacific Garbage Patch, Fenomena Mengerikan 1,8 Triliun Sampah Plastik Berkumpul di Samudra Pasifik

Sementara itu, analis kebijakan pada UPTD P3JB Nina Sriyani mengatakan, Gebyar PAS merupakan program pengelolaan sampah RT penghuni Apartemen Transit Jabar di empat tempat, yakni Rancaekek, Batujajar, Solokan Jeruk, dan Ujung Berung.

Tujuannya, kata Nina, membangun ekosistem pengelolaan sampah dari sumbernya melalui 3R, menumbuhkembangkan kesadaran masyarakat dalam pengelolaan sampah, dan menciptakan perputaran ekonomi antara penghuni, kantin di lingkungan apartemen transit.

"Melalui Gebyar PAS ini sampah yang akan didaur ulang terpilah. Kemudian jadi bagian edukasi terhadap masyarakat apartemen transit Jabar untuk bertanggung jawab terhadap sampah yang dihasilkan," kata Nina.

Adapun alur dari Gebyar PAS ini dimulai dari penghuni memilah sampah, kemudian penghuni menyetor sampah pada petugas bank sampah, dan mendapatkan kupon belanja. Selanjutnya penghuni membelanjakan kupon di kantin atau warung.***

Editor: Yudi Noorahman

Sumber: jabarprov.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X