Selasa, 31 Maret 2020
News & Nature
Berita

Komisaris Pembalak Liar Dijebloskan ke Tahanan

Kamis, 19 Maret 2020

Kejahatan illegal logging di Maluku, Papua serta beberapa wilayah lainnya masih marak terjadi

Komisaris Pembalak Liar Dijebloskan ke Tahanan
ppid.menlhk.go.id

MALUKU -- Seorang komisaris perusahaan dijebloskan ke rumah tahanan Polda Maluku, setelah ditetapkan sebagai tersangka pembalakan liar dengan barang bukti beberapa alat berat dan kayu gelondongan berbagai jenis dan ukuran. 

Penetapan tersangka berinisial IQ, komisaris CV SBM ini dilakukan oleh Unit Pelaksana Teknis Balai Penegakkan Hukum (Gakkum) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wilayah Maluku Papua di Ambon, Rabu (18/3/2020).

Barang bukti yg diamankan yaitu satu unit alat berat loader merek Komatsu, dua unit bulldozer merek Caterpillar, dan 25 batang kayu bulat gelondongan dengan berbagai jenis dan ukuran. Kayu gelondongan itu diduga hasil dari illegal logging CV. SBM, di Desa Sabuai, Kecamatan Siwalalat, Kabupaten Seram Bagian Timur, Provinsi Maluku.

Kepala Seksi Wilayah II Ambon, Balai Gakkum Maluku Papua, Yosep Nong menerangkan bahwa saat ini Penyidik Balai Gakkum Maluku Papua masih mendalami penyidikan dan menuntaskan kasus itu. "Seluruh barang bukti telah mendapatkan penetapan sita dari Pengadilan Negeri Dataran Hunimoa Kelas II,” kata Yosep.

Yosep menambahkan, penyidik menjerat IQ dengan Pasal 12 Huruf k Jo. Pasal 87 Ayat 1 Huruf 1 dan/atau Pasal 19 Huruf a Jo. Pasal 94 Ayat 1 Huruf a, Undang-Undang No 18 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan, dengan ancaman pidana penjara paling lama 15 tahun dan dendan maksimum Rp 100 miliar.

Operasi penangkapan berawal dari informasi adanya kegiatan pembalakan liar di media online. Tim intelijen Balai Gakkum, dengan kelengkapan informasi menindaklanjuti dengan Operasi Pengamanan Hutan dan Peredaran Hasil Hutan tanggal 4 Maret 2020. Kemudian, tim melanjutkan dengan penyidikan hingga kemudian menahan IQ dan menyita barang bukti pada 18 Maret 2020. 

Dirjen Penegakan Hukum LHK, Kementerian LHK, Rasio Ridho Sani mengatakan bahwa pemberantasan perusakan hutan khususnya pembalakan liar merupakan prioritas KLHK. Kejahatan illegal logging di Maluku, Papua serta beberapa wilayah lainnya masih marak terjadi.

"Kami telah menindak 389 kasus illegal logging. Illegal logging tidak hanya merugikan negara, tapi juga mengancam keselamatan manusia, mengganggu kesimbangan alam," ujar Rasio Ridho Sani.

Dirjen yang akrab disapa Roy ini menegaskan bahwa pelaku kejahatan seperti ini harus dihukum seberat-beratnya dan ditindak tegas. Ia menegaskan, kejahatan lingkungan seperti ini tidak boleh dibiarkan terus terjadi. 

"Mencari keuntungan dengan cara merugikan negara, mengorbankan lingkungan serta keselamatan masyarakat adalah kejahatan yang luar biasa. Sudah sepantasnya mereka dihukum seberat-beratnya. Kami sangat serius dan tidak akan berhenti menindak pelaku kejahatan illegal logging," tegas Rasio Sani.*


Kata kunci:
klhkgakkumrasio ridho

BAGIKAN

BERI KOMENTAR